Zakat Sedekah Wakaf
×
Masuk
Daftar
×

Menu

Home Tentang Kami Program Laporan Mitra Kami Kabar Daqu Sedekah Barang

Mulai #CeritaBaik Kamu Sekarang

Rekening Zakat Rekening Sedekah Rekening Wakaf

Alamat

Graha Daarul Qur'an
Kawasan Bisnis CBD Ciledug Blok A3 No.21
Jl. Hos Cokroaminoto
Karang Tengah - Tangerang 15157 List kantor cabang

Bantuan

Call Center : 021 7345 3000
SMS/WA Center : 0817 019 8828
Email Center : [email protected]

Gema Al-Qur’an di Pedalaman Melempo

14 October 2020   32
Image

Pagi-pagi sekali, sekitar tiga puluh menit sebelum masuk waktu Sholat Subuh, anak-anak pedalaman Kampung Qur’an Melempo di Desa Obel-Obel, Kecamatan Sambelia, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, bergegas berjalan menuju masjid. Tepat sebelum mempersiapkan diri menyambut azan Subuh dikumandangkan, mereka menyibukkan diri dengan membaca serta menghafal Al-Qur’an.

Rata-rata usia mereka adalah usia yang terbilang belia; mulai dari lima sampai sepuluh tahun. Kegiatan mereka sehari-hari selain dari belajar di sekolah adalah mengaji dan menghafalkan Al-Qur’an. Latar belakang orang tua mereka beragam, dari petani, peternak hingga nelayan. Tapi, dari background keluarga yang notabene bukan merupakan agamawan ini, tidak mereka jadikan alasan untuk tidak menjadi penghafal Al-Qur’an.

Kampung Qur’an Melempo sendiri didirikan oleh Laznas PPPA Daarul Qur’an tepat pasca bencana gempa bumi pada 2018 silam. Anak-anak Kampung Qur’an Melempo memiliki semangat yang sangat tinggi untuk belajar dan menghafal Al-Qur’an. Di pesisir pantai timur pulau Lombok yang berjarak kurang lebih 100 Km dari pusat kota Mataram ini, mereka mengabdikan dirinya untuk Al-Qur’an.

Berbeda dari kebanyakan anak-anak di usianya yang mayoritas disibukkan dengan smartphone, video game, dan lain sebagainya, anak-anak di Kampung Qur’an Melempo malah tidak mengenal istilah  terkait game online, media sosial dan lain sebagainya. Mereka lebih asyik bermain dengan permainan-permainan tradisional serta menyibukkan diri dengan melantunkan ayat-ayat suci Al-Qur’an.

Tidak ada sedikitpun tampak kekecewaan pada raut wajah mereka karena tidak mengenal dunia maya, justeru keceriaan yang mereka tampilkan seolah menunjukkan bahwa mereka adalah anak paling bahagia di seluruh dunia.

Kegiatan mereka setelah Sholat Subuh adalah menyetorkan hafalan Al-Qur’an hingga masuk waktu Dhuha. Kemudian bersih-bersih dan berangkat sekolah seperti kebanyakan anak-anak di usianya. Lalu di sore harinya, mereka kembali ke beruga-beruga untuk menghafalkan Al-Qur’an sebelum mereka setorkan kepada ustadz di masjid setelah Sholat Maghrib.

Walau beberapa kali kampung mereka dilanda bencana, seperti gempa bumi pada tahun 2018 dan banjir bandang beberapa bulan lalu, tidak sedikitpun menyurutkan semangat mereka untuk menimba ilmu dan menjadi golongan para pecinta Al-Qur’an. Malam-malam mereka sibukkan dengan belajar, mengulang hafalan dan pelajaran di sekolah hingga terlelap dan bangun untuk merintis hari yang baru dengan semangat yang baru pula.

Kampung Qur’an Melempo, 14 Oktober 2020, Oleh: Muhammad Ihsan (BTQ for Leaders)




Nikmati kemudahan informasi terkait program-program Daarul Qur'an melalui email anda